Friday, 19 October 2012

Kecil Kumbang Hitam



Maaf. Aku terpaksa. Aku yang buat pusar air tadi jadi lagi laju. Kemudian baru aku terlihat  kau berpinar pinar dalam pusar yang sedang menuju ke lubang lubang kecil putih bulat itu. Boleh saja kiranya kau pilih lubang maut mana yang mahu kau junam. Jatuh.

Aku fikir kau sudah bersedia bertemu Tuhanmu. 

Tapi tidak. Kau masih gagah. Gagah memaut pada lubang lubang kecil pada mula kau jatuh dengan segaris dua halus tanganmu dan kau tunggu keadaan sedikit reda. Lalu kau jelma dan aku bertepuk amai untukmu. 

Andai kau itu aku, bisa bisa saja aku terus merapuh lumpuh tak terbangkit sebab aku ini orangnya lahir nampak tegap tapi mudah jatuh senyap senyap dan tiba tiba terus lenyap.




No comments:

Post a Comment

Do leave your comment.
I thank you.

.Tiap cantuman aksaraku dan seisinya adalah yang terpinjamkan dariNYA.