Wednesday, 22 October 2014

Zulmat



gelap itu pernah aku tenunkan
menjadi karib yang pisahnya tak termampu aku tahankan
lalu aku pintal dalam sepi yang nyaman
memuncak kembali rakaman yang belum pun susut
aku tidak menjemput
tapi ia yang melutut
apa daya aku yang cuma seorang perindu

aku tatahkan permata dalam tiap air mata
aku tatangkan rindu dalam tiap sendu
yang aku ini berdikit dikit cuba bangkit
dan berjalan
melalui selerak tempiaran
ditepis tepis jasad
malah dilanggar pula hingga pesong bahuku
terhincut hincut aku cuba mengheret cela
walhal itukan cuma jalan mati
-sepi

Siapa barangkali yang melanggar?
hingga camping tak dipeduli
hingga carik tak disudi
Tuhan itu indah tak tergambarkan
lalu Dia hadirkan benderang cahaya
Jauh sekali
Sayup sayup memedih pandang
aku cuba mendekat dalam jarak
yang cuma aku nampak
bayang tanpa sosok yang jelas
cuba memujuk aku pulang dan terbang
ke kayangan di mana selalu aku kisahkan
pada pari pari suargaloka

aku jadi kaget setelah itu


No comments:

Post a Comment

Do leave your comment.
I thank you.

.Tiap cantuman aksaraku dan seisinya adalah yang terpinjamkan dariNYA.