Wednesday, 22 October 2014

Bumi Hijau



Deras suara hujan
Dari genting atap bercucuran ke muka tanah
Rima bahasa langit yang tak tersenandung luah
Mengumum bahawa yang dijunjung sudah tidak lagi betah

Yang menjunjung ini senang lenang bikin durjana
Melibas belukar
Membuka marak
Lemas pandangan
Sesak nafasan
Hingar cakapan

Tapi
Tingkahnya begitu juga
-sama
Cebisan dilempar bersahaja dari ruang tersedia
Seolahnya bumi ini lapar haus mahu disuapi kita
Seolahnya bumi ini menadah saja rasa

Kita ini mahu apa dikira?
Manusia yang kudong siviknya
Atau
Yang kudong itu memang namanya manusia
Bukan siviknya?


No comments:

Post a Comment

Do leave your comment.
I thank you.

.Tiap cantuman aksaraku dan seisinya adalah yang terpinjamkan dariNYA.